Sabtu, 11 Mei 2013

Tragedi Pipet Gondok

Setelah selesai ujian tengan semester Praktikum Pengantar Teknik Kimia 2 (PPTK 2) dimulai, udah cukup lama juga aku gag ngrasain yang namaanya praktikum...udah berapa lama ya...sekitar setahunlah dari desember 2012 sampe april 2013 deh (hehehehe)


Berhubung yang namanya praktikum perdana, pasti semnagatnya udah sampe ke level yang paling bersemangat. Praktikum dimulai pukul 11.00 siang dan sukurnya kelompoku dapet assisten laboratorium yang enak untuk berkoordinasi, assisten ini masih mahasiswa dan orangnya asik banget, dia nggak tanya" yang macem" terus gag memperlama praktikum kami.

Praktikum beralngsung dengan lancar setidaknya sampai pertengahan praktikum, sampai akhirnya.... si Wendy cagur eh maksudnya Jery ( Jery ini mirip sama Wendy Cagur loh cuma dia sedikit lebih tua mukannya dripda Wendy) melakukan kesalahan dalam proses pengenceran HCl jadinnya aku harus ngambil HCl lagi, ngmabil HClnya itu pake alat yang disebut pipet gondok, dinamakan begitu karena pipet ini tengahnya berbentuk gondok (membesar ), bukan karena yang nemuin alatnya itu dulu punya penyakit gondok juga...eh tapi gak tahujuga sih...
biar lebih jelas aku kasih nih gambarnya....

Dan untuk mengambil suatu cairan kedalam larutan kedalam pipet gondok ini, pipet ini pada bagian ujung yang lurus harus dimasukan kedalam pompa, tentu saja bukan pompa sepeda, pompanya kecil dengan panjang sekitar 15 cm.

Sebenarnya ini bukan pertama kali aku make pompa di pipet gondok, tapi nggak tahu kenapa kalo aku baru ketiban 'apes'nya sekarang............
Pompanya susah banget dimasukin ke pipet gondoknya... alottt banget...
Tapi karena sebulan ini aku mulai jadi member fitnes tenagaku jadi berlebih #PatutBangga
dan... pipet gondok itu patah jadi dua, bukan pat kejaah lagi sih, lebih tepatnya sih bagian bawah yang aku paksain masukin ke pompanya itu hancur ....
Gila ... aku gag nyangka kalo aku sekuat itu #Bangga
Gag ada dosen yang lihat kejadian itu, yang liat cuma aku sama Eka, aku taruh dulu tuh pipet lalu aku nerusin praktikumnya...
Tapi yang namannya suatu kebusukan kalo disimpen pasti lama-lama bau kebusukannya bakal menyebar luas, oke, karena aku ini dulu anak Rohis (Rohani Islam) pas jaman SMA ...Anak Rohis gag bakal tuh nyimpen kebusukan aku lapor sama penjaga laboratorium  mengenai insiden ini...
Pikirku ... paling kalo disuruh ganti, harga pipet gondok 30ribu aja dapet.....

Pas lapor bapak penjaga laboratorium yang bertanggung jawab mngenai kelayakan dan keutuhan alat...bapak itu memberikan nominal angka yang diluar akal pikiiranku...
300ribu ??????
Gila.... dan itu harus sudah dignti dlm waktu seminggu.... iu aku
dan semua menjadi gelap...hanya senyuman dari Dinda Kirana yang terlihat bersinar, sinarnya merasuk kejiwaku...

Bersambung.......






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentmu