26 komentar
  1. Mantap, bang! Setuju juga dengan pendapat IPK itu juga penting, tapi skill lebih penting. Tanpa mengesampingkan. Nice. :)

    Btw, kuliah di Teknik Kimia, ya? Pengen masuk Kimia juga, tapi yang Pendidikan. Doain ya, bang~ *malah minta doa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn... ntar kita masih ada hubungan Keluarga ya, sama sama keluarga kimia hehe

      Hapus
  2. tulisan keren bang buat Mahasiswa2. apalagi buat Mahasiswa baru yg ilmu nya sedikit banget ttg dunia perkuliahan apalagi ttg IPK. dan disini baru tau kalau IPK itu penting dan aktif di organisasi itu penting.

    Aku salut nih sama yudi bisa fokusin diri untuk semester akhir. gak tebar2 pesona lagi sama juniornya hehe. Semoga IPK nya tinggi!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih.. wah kok malah aku jadi yng dipuji hehehe...iya udah semester akhir kn harus udah sadar, tebar pesona juga udah sering sih dulu *eh

      Hapus
  3. Gue salah satu dari sekian banyak orang yg gak milih keduanya secara fantik. Gue sih, mengimbanginya aja. Jujur, gue sejak kuliah jarang banget ikut Organisasi kampus. Ya, karena gue gak terlalu suka sama kegiatan yg negatifya. Bakar2 dan demo2 gitulah. Tapi, gue sering ikut Organisasi di luar kampus. Lebih enjoy dan seru aja. Ini menurut gue sih.

    Terus, soal IPK buat gue juga 50 : 50. Karen, IPK tinggi selangitpun kalo Skillnya cuman 1, ya gak terlalu kepake. Tapi, biarlah IPK pas-pasan, tapi skillnya bisa apa aja.. Toh, perusahaan nyari org berkuliatas bukan dalam kuantitas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sorry bang, aku luput kalo golongan orang kayak kamu juga ada hehe, iya bener... ada juga yng sibuk di kegiatan luar kampus, tapi menurutku ini golongan yng mirip sama golongan A, golongan yang lbih fokus ngembangin kemampuan softskillnya,

      Hapus
  4. Sama seperti bang Arya wortel. Gue juga nggak keduanya. Tapi kalo organisasi diluar kampus gue ikut, nambahin temen diluar mungkin lebih luas dari bapak bapak yg udah punya anak seumuran gue pun jadi temen, enakan punya temen bapak2 mana tau anaknya seumuran cantik lagi. Modus. Hahha

    Soal belajar pun gue males malesan, ah mau jadi apa bangssa ini kalo isinya gue semua .haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan organisasi yang isinya bapak2 ? Itu organisasi apaan bro ? Hehe.. iya sih ini bener, ikutan organisasi nggk melulu organisasi yng ada di kampus

      Hapus
  5. Ciee yang udah jadi mahasiswa senior nih, bisa seenaknya nasehatin para junior haha.

    Awalnya tadi kirain bakalan pensiun dari apa, ternyata pensiun dari aktifitas mahasiswa awal-awal. Bagus sih karena memang semua ada masanya. Kalau sudah menginjak semester akhir begitu memang alangkah lebih baiknya fokus sama skripsi dsb.

    Kalau aku pribadi kayaknya mendukung golongan a. Karena menurutku yang terpenting dan dibutuhin di dunia kerja itu softskill. Karena percuma IPK tinggi tapi etos kerjanya masih rendah banget pasti nanti susah menyesuaikan sama dunia kerja. Kalau menurutku sih gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nice nih pendapatnya mas bro, bener emng nggk cuma IPK yang dibutuhin buat di dunia kerja, tapi kalau sibuk ngembangin softskill malah lupa sama IPKnya kn repot juga urusannya.

      Hapus
  6. Enak ya jadi mahasiwa senior, bisa ngebego begoin mahasiswa junior. Di bagian ini terasa kali enaknya :p Haha.

    Menurut gue ya diimbangi aja, akademis iya, organisasi iya. Gak ada yang terlalu difokusin, kedua-duanya berimbang :D.

    Kenapa gak bikin film pendek dengan judul "Mahasiswa Pensiun", aja bang? Boleh juga tuh judul :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bolehlah nanti bikin filmya hehe, tapi ntar siapa yang maen, masa iya aku yng mesti jadi pemeran utamanya wkwk

      Hapus
  7. Ipk penting karena pertanggungjawaban sama ortu. Tapi meningkatkan kualitas di luar itu lebih penting. Apalagi ilmu yang di dapat di organisasi bukan cuma teori tetapi juga praktik. Dan lagi bisa mempratikkan ilmu kuliah di luar.

    Apalagi macam kampus ku yang masuk cuma delapan kali satu semester. Kalo gak punya kegiatan apapun di luar kampus, bakalan jadi apa coba. Masa iya, punya libur banyak cuma nonton tv di rumah. Heleh. Useless banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umumnya satu semester itu masuknya sekitar 14an kali, ini kok cuma 8 ? Asiik ya.. bisa sering maen berarti hehe.. iya bener, mesti cari kegiatan juga biar bisa ngisi waktu luang

      Hapus
  8. Bener banget. Kadang ada mahasiswa yang menganggap oraganisasi itu gak penting. Tapi mereka juga leha-leha dalam masalah IPK.
    Gue juga dulu golongan A. Sampai pada semester 7 gue baru tersadar, ternyata ngulang mata kuliah itu gak enak. Gue harus bayar lagi, ketemu dosen itu lagi dan sekelas dengan adek kelas yang pernah gue taksir hahaha
    nice post :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngulang mata kuliah itu ada kaya rasa rasa gimna gitu ya, bang hehehe, siip makasih bang

      Hapus
  9. IPK penting, tapi apalah arti IPK tanpa skill yang memadai, dunia kerja sekarang yg dibutuhkan keterampilan, kecekatan, dan kecerdasan, gak hanya tulisan angka di ijazah hiyyaaaaa
    maklum kan aku udah kerja jdi bisa tahu sendiri hehehe
    eh baru tau ada kegiatan hysys.. apaan tuh, eh ternyata semacam software di TeKim hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bisa nih kak mei bagi bagi pengalamannya hehehe....
      iya semacam software, ya kayak ms excel gitulah

      Hapus
  10. Semuanya penting..
    persyaratan administrasi untuk melamar pekerjaan itu ada batasan IPKnya..
    setelah kerja IPK ngak kepake, soft skill-lah yang mulai dipakai..
    jadi intinya, kita harus bisa menyeimbangkan keduanya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip.... jadi kita sepaham ya, kak kalo dua-duanya sama sama penting

      Hapus
  11. Gue setuju nih...
    Ya harus dibagi rata lah.. punya ipk tinggi tapi gak punya skill mah sama aja bohong. Apalagi ipk hasil nyontek. Tamat riwayatnya...hehe

    Tapi sama pentingnya relasi. Klo gak ada relasi dan pertemanan bakalan susah juga. Klo menurut gue si gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. relasi sama kejujuran, kejujuran buat dapet IPK yang sesuai sama usaha hehehe... yap, dua-duanya emang penting kok :D

      Hapus
  12. Sempet bingung bacanya gimana itu hysys. Apa dibaca hisis, haisais atau gimana?

    Jadi mahasiswa tipe C ada nggak? Yang bisa menyeimbangkan antara ilmu dan softskillnya. Jarang banget ada tipe orang yang kayak gini, kalaupun ada sudah pasti orang itu akan sukses kedepannya. Semoga makin banyak deh mahasiswa yang bisa menyeimbangkan kedua hal yang penting itu.

    Tulisannya bagus lah, jadi motivasi buat dedek-dedek gemesh yang mau masuk kuliah kayak aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah tuh jadi mahasiswa tipe C. hehehe.... sama-sama, adek rizki.. kalo gini aku udah jadi kakak kakak bijaksana yang baik hati ke dedek dedek gemesh belum ?

      Hapus
  13. kalau pendapatku pribadi kedua-duanya penting. sebagaimanapun IPK g bisa dikesampingkan, selain emang dibutuhkan pas nantinya kerja, IPK juga bukti nilai atas pemahaman kita terhadap ilmu yang kita dapet pas kuliah (itu kalau g nyontek dsb ya). berorganisasi juga penting, soalnya terjun kedunia dewasa alias dunia kerja itu kita nggak cuman menghadapi temen seumuran, kita bakal ketemu berbagai karakter manusia dewasa yang beda umur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sippp kak, makasih ya nasehatnya :D

      Hapus

Komentmu