26 komentar
  1. jogja gokil... kota pendidikan sejati sih, jadi wajar universitasnya bagus2 dan menarik minat anak2 SMA yang baru lulus. mungkin jogja agak sedikit lebih ditonjolkan budayanya di FTV biar budaya jawa terangkat juga ke layar kaca bro. semoga kali ke enam puasa sama istri.. hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah sama istri kayaknya udah kejauhan broo wkwkwk... tapi ya diaminin aja doanya lah

      Hapus
  2. menjalani puasa ramadhan sebagai anak rantau tentu seru banget pasti yaa, ada suka dukanya tersendiri. bahkan sampai di tahun ini bisa sampai bertahan tahun kelima puasa di tanah rantau, keren lahh.
    semoga ditahun terakhir puasa di tanah rantau sebagai seorang mahasiswa diberi kesan yang luar biasa yaa. semoga biar cepet lulus juga supaya tahun depan bisa puasa bareng sama keluarga hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin... semoga ini bisa jadi kali terakhir puasa di tanah rantau yaa, hehehe

      Hapus
    2. aamiin deh, biar bisa puasa bareng sama keluarga lagi yaa

      Hapus
  3. Kalo aku mungkin ini udah kali ke sembilan atau kesepuluh puasa di tempat rantau. Secara aku dari smp udah di kota kabupaten. Rumahku di kampung. Sampe lupa rasanya puasa di rumah haha
    Jadi ya biasa aja. Malah kalo puasa pas liburan, berasa mati gaya banget di kampung. Enggak ada yang di kerjan soalnya.

    Dan semoga kak yudi segera wisuda yah. Aaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ngekosnya udah lama banget ya, udah betah ya jadi anak kostan... kadang gitu sih, kelamaan di tanah rantau pas pulang malah bingung mau ngapain

      iya.. makasih ya doanya hehe

      Hapus
  4. Saya juga tahun ke tujuh puasanya jauh dari keluarga nih, Mas #curcol
    Hahaha sebelum pulang ke rumah berat badan turun, tapi setelah pulang dan lebaran di rumah itu jadi semakin naik?
    Nah ini banget lah yang diinginkan bagi para mahasiswa anak rantau hahaha. Perbaikan gizi bahasanya mah.

    Terlebih lagi kalau udah mah puasa, ditambah musim ujian pula. Beuh, semoga pahalanya double aja itu mah.
    Hasil pun ikut memuaskan ya tentunya. Semoga dipercepat kelulusannya ya, Mas!

    Btw, tombol follow mana tombol follow? Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin... makasih doanya, follownya follow di Google+nya aja, ada di bagian paling bawah kok hehehe

      Hapus
  5. Bener, saya ngerasain gimana rasanya Ujian Remedial di bulan puasa ini. Berat banget, ada-ada aja lagian sekolah saya ngadain ujian remed segala, padahal setelah itu gak ada pengaruh apapun selain nilai doang. Murid-murid tetep gak ngerti sama pelajaran, aduuh.

    Btw, semoga lancar ya puasa disana. Semoga cepet lulus juga kuliahnya wkwkwk

    BalasHapus
  6. Kayaknya setiap gw baca kisah2 anak rantau yg tinggaa di jogja, ga pernah ada yg gak suka deh, i mean, mereka menikmati kehidupan di jogja. Entah itu hari biasa atau bulan puasa. kayaknya jogja itu tercipta sebagai kota yg selalu dirindukan, ya? Andai jakarta kayak gitu haha
    Tp well kenyataannya beda. Gw selalu iri sama kalian2 yg bs menetap cukup lama di jogja, sedangkan gue, selama-lamanya cuma tiga hari haha
    Anyway, selamat puasa dan semoga cepet selesai kuliahnya! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataanya emang begitu, tapi ya tergantung ama orangnya masing-masing sih kalo udah nyaman sama suatu kota tertentu, jakarta juga sebenarnya bisa kok hehe

      Hapus
  7. kata orang , jogja itu kota pelajar ya ?
    aku pernah kejogja, tapi gak betah 3 bln :v
    tapi kalo aku liat jogja itu kalo sudah di singgahi bakalan mampir lagi, aku juga suka suasana jogja,
    sayangnya ke jogja bukan pas udah gede , malah masih TK -___-

    bawa aku ke jogja lagi dong , apa ada yg baru gitu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana bawanya ? masukin koper apa karung ? hehehe... aku malah dulu waktu kecil nggak pernah ke Jogja

      Hapus
  8. berat juga ya puasa di jogja sambil ujian gitu. kebayang ketika ujian lo kelaperan terus berubah jadi rese kyk iklan di tivi yang elo sebutin tadi, hihi.

    salut deh sama lo yang mandiri di daerah orang di bulan romadhon. moga ini tahun terakhir lo puasa di jogja yah sebagai mahasiswa..

    btw elo kebanyakan nonton ftv sih, jadi terdoktrin suasana jogja kayak ditivi. hahaha. ya tapi boleh lah usaha giat lo sekrg yg enggak mau lagi nnton ftv.

    btw ini halaman blog lo kok lambat banget ya diloading, enggak secepat blog yang lain. apa emang jaringan gue lemot yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bisa dibilang aku salah satu korban ftv wkwkwk.. enggak kok, bro.. blognya aku buka lancar2 aja

      Hapus
  9. Moga ditahun 2017 elo puasanya udah lulus kuliah broh

    Well jogja is nice. Abang gue juga kuliah disana mulai tahun 2014, katanya sih kota nya bagus. Pokoknya dia ngejelasin ke gue kalo jogja itu menyenangkan, lah gue iri dong. Pas nganter doi kuliah gue gak ikut., yg ikut cuman nyokap ade sama bokap aja. Huh pengen ke jogja :(

    FTV bener2 deh, bener bener :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti abang kamu junior aku ya hehehe... nyesel bener tuh kalo belum pernah ke Jogja

      Hapus
  10. Setiap dengar kata Jogja aura Jawa dan Penulis terngiang dikepalaku. Soalnya, dibagian Malioboro emang masih terjaga banget ke-khas-annya. Juga, kota Jogja adalah kotanya penulis~

    BalasHapus
    Balasan
    1. kota yang pas buat dijadikan bahan tulisan iya menurutku, kota pelajar dan kota penulis ya seperti itulah ya hehe

      Hapus
  11. gokil bisa bertahan hidup puasa sendirian wkwk

    kalo anak rantau lalu bulan puasa itu nyiksa banget, biasanya sering gak bangun sahur. temen2 gue yang kuliah di luar kota, tiap puasa langsung pulang kampung untuk mencegah kejadian itu xD

    aamiin, semoga cepet lulus coy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hal-hal macam gitu udah sering kok kejadian wkwkwk.... ammin..amin, makasih ya doanya hehe

      Hapus
  12. Udah tahun kelima puasa, udah berapa kali pulang kampung? Kadang saking sibuknya sama kerjaan, tugas yang menumpuk, ditambhan lagi ujian pas bulan puasa pula, kita jadi lupa pulang kampung. Semoga puasa tahun kelima ini buat lo lebih indah dari puasa tahun sebelumnya, dan juga lebih baik lagi di puasa tahun depan.

    Btw, gue lagi nyariin kampus yang keren nih di Jogja. Ada rekomendasi gak?

    Btw,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampus di Jogja keren keren semua,hehehe... targantung kamu ambilnya jurusa apa bro ?

      Hapus
  13. Wah saya pernah ke Jogja 2 kali, meskipun gak sempat jalan-jalan ke pelosokannya dan hanya di sekitaran alun-alun sama Malioboro hehe. Emang enak banget suasana Jogja, pas rasannya buat kalangan masahasiswa, atmosfirnya menenangkan dan di tengah keramaiannya juga bikin bikin kita 'solitude'. Kapan-kapan kalau ada kesempatan main-main kesitu lagi wkwk

    BalasHapus

Komentmu