37 komentar
  1. Aku ngakak loh bacanya, dibohongin petugas kereta api, kasian banget hahaha

    Mudikku kejebak macet di tol, pegel banget ga enak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara bohong apa petugasnya emang nggak tahu hehehe..

      Untung pegel doang, kemaren gara gara kejebak macet ada yang sampe meninggal

      Hapus
    2. Assalamualaikum
      Kami ibu mita dari palembang ingim menyampaikan kisah nyata kami siapa tau ada yg ingin seperti saya.

      Meski hidup dalam keprihatinan, karena hanya mengandalkan penghasilan dari jual gorengan, namun rumah tangga kami terbilang harmonis. Jika berselisih paham, kami selalu menempuh jalan musyawarah. Hal itu wajib kami terapkan untuk menutupi aib dan segala bentuk kekurangan yang ada dalam rumah tangga kami agar tidak terdengar oleh orang luar. Karena begitulah pesan dari para orang tua kami.

      Hari demi hari aku habiskan hanya untuk bekerja dan bekerja. Hal itu aku lakukan, selain sadar akan tanggung jawabku sebagai orang tua , juga ingin menggapai harapan dan cita cita. Yah, mungkin dengan begitu ekonomi keluargaku dapat berubah dan aku bisa menyisihkan sedikit uang penghasilanku itu untuk masa depan anak-anakku dikemudian hari. Namun semua itu menjadi sirna.

      Selanjutnya kami pun melangkah untuk mencobanya minta bantuan melalui dana gaib tanpa tumbal,alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan.

      Jalan ini akan mengubah kemiskinan menjadi limpahan kekayaan secara halal dan tidak merugikan orang lain.

      Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami,
      saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami.
      Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan
      hubungi
      Ki Witjaksono di:0852-2223-1459
      Supaya lebih jelas kunjungi blog
      Klik-> PESUGIHAN UANG GAIB

      Hapus
  2. pengalaman mudik emang pengalaman yang seru banget ya. apalagi buat anak perantauan yang jauh dari keluarga dan tiap tahun cuman sekali doang momen buat pulang ke kampung halaman. pasti seru banget.

    ah, untunglah itu kamu nggak naik kendaraan bis atau travel ya, bisa-bisa terjebak macet yang di pintu tol itu. aku kemarin lihat beritanya aja sampai ngeri soalnya macetnya parah banget.

    hmm, antara ngakak dan kasihan juga sih baca cerita kamu yang kelewatan stasiun gitu. harusnya bisa mempersingkat waktu perjalanan, eh ternyata sama aja. yaa lain kali bisa lebih diperhatikan lagi deh kalau operatornya kasih informasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk... iya bro, lain kali mesti fokus ya hehe

      Hapus
    2. Yoi, mesti fokus, biar nggak kelewatan stasiun lagi hehe

      Hapus
  3. gue sih nggak mudik, kampung gue di jakarta vrohh. hahaha, gile, gue denger kata brexit aja udah horror banget. jadi keinget macet2 an waktu itu. dan gue pun baru tau itu artinya brebes exit, udah kayak british exit aja ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu plesetannya aja sebenarnya, aslinya ya british exit, akal-akalan orang brebes aja biar terkenal hehe

      Hapus
  4. hahahahaha niatnya make kereta biar cepet, eh gataunya keretanya nggak berhenti....

    itu tandanya tuhan memberikan kesempatan buat kamu untuk kenalan sama mbak-mbak kondekturnya kali bro mangkanya dilama-lamain di kereta hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba mba kondektur apa mba mba pramugari nih, bro ? hehehe.. iya mungkin, biar nanti ada yang ngingetin kalo udah sampai tujuan hehe

      Hapus
  5. Brebes exit :v
    Kasian banget yaa kelewatan *niru2 mas2nya hahaha

    Ngomongin soal kereta, aku pernah ditinggalin kereta bro. Wktu itu rncananya mau dianterin temen ke stasiun. Kosnya deket stasiun juga. Kitanya masih sholat subuh eh udah kedengeran ting ting ting ting.. mampoooss habis salam langsung jingkrak2 kyk kuda lepas. Tapi telat. Kereta udah berangkat. Dadah masinis

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kamu ditinggalin kereta, aku malah nggak mau ditinggalin kereta sampai stasiunnya kelewatan nggak turun hehehe.

      Hapus
  6. pasti pertama kali ya naik kereta? hahahaha
    alhamdulillah g pernah ngalamin hal konyol kayak kamu :p
    pas kuliah di bandung, yang namanya mudik naik kereta tuh udah makanan tiap tahun buat pulang kampung. emang pas pesen tiket kereta g ngecek gitu jam brapa sampai di stasiun tujuan?
    kalau saya ini lalainya pas mau brangkat. saya suka salah baca kapan jadwal kereta berangkat, sampai beberapa kali pernah hampir ketinggalan kereta, pas di stasiun bandung, baru turun dari taksi dan baru sadar, kereta udah mau berangkat. pas mau ke jogja juga gitu, malah keretanya udah bunyi tut tut dan siap berangkat, ampe lari2 bawa koper

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan yang pertama sih sebnarnya, kak.. udah sering naik kereta, tapi yang kereta dari Jogja pertama kali ini, jadi masih agak canggung hehehe

      Hapus
    2. Kayak PDKT aja, canggung.. :p

      Hapus
  7. Yaelah itu mah ceroboh aja lah, klo sigap pasti cuma 4 jam.. hehe

    Klo menurutku paling enak kereta deh daripada alat transportasi lain. Yang murah ya, bukan yang mahal. Klo yang mahal mah naek pesawat terbang. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bro.. dasarnya akunya aja yang ceroboh hehehe

      Hapus
    2. Laen kali jangan sampe kayak gitu, berbahaya bagi janin. *lah kok janin*

      Pokoknya berbahaya bagi di lo sendiri. *kenapa Gue perhatian bgt ya!*

      Hapus
  8. Awakwakwakwakkwak bisa-bisa dibohongin bang :v Aku yakin ini pertama kalinya naik kereta. Keliatan banget pas kelewatan stasiunnya.
    Semua transportasi sama aja bang. Lama perjalanan, nikmatin saja. Memang sih kebanyakan orang pengen cepat nyampai. Tapi, keselamatan? Itu yang paling utama, lamanya jangan dipikir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah hehehe... kayaknya kapok deh, aku nggk bakalan naik kereta lagi hehe

      Hapus
  9. Emang naik kereta lebih enak nggak ada lampu merah sama macetnya, ya kali?
    Cuma naik kereta itu ngaret aja sih, kayaknya gitu soalnya aku baru 2 kali naik kereta itupun jarak dekat.

    Itu rasanya 2 kali ketipu naik kereta pasti ngenes banget, pingin ngambek ke kereta sambil menghadang kereta yang sedang berjalan gitu rasanya nggak mungkin banget. Lain kali minta ke menteri perhubungan bikin bandara di Brebes biar makin cepet mudiknya.

    BalasHapus
  10. boleh tuh idenya mumpung menterinya baru, nanti coba aku usulin buat bikin bandara di Brebes hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah, pas tuh mumpung menterinya ganti bisa minta bandara di Brebes. Bangunnya di atas laut biar greget. lain dari yang lain.

      Hapus
  11. Selamat karena telat turun kereta. hehe gokil. Dulu pernah juga sih, tepatnya mau ketinggalan kereta ke Jakarta. Tapi untung aja nggak jadi. He. Semoga nggak kapok naik kereta lagi. Btw, situ kuliah di Jogja. Wah sama dong. Jadi cerita blogger mahasiswa Jogja nih. Kalo ketemu jgn lupa traktir kopi jos. Salam Istimewa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam istimewa juga broo... iya bolehlah, kalo main ke Jogja hehe

      Hapus
  12. Aku pernah ke Cirebon 1x. Hhee... Wih, 6 jam di sepeda. Tapi aku nggak bisa bayangin para klub sepeda motor kalau lagi turing. :3 gimana bokongnya yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bokongnya nempel sama jok motor kak, hehehe.. udah nggak bisa dilepas

      Hapus
  13. Sampai sekarang belum pernah mudik, soalnya emang tinggal dan besar di kampung halaman, tapi denger cerita dari tetangga soal mudik gileee gilee gilee serem bgt apalagi yang bagian macet di brexit, katanya ada yang jual nasi kucing sampai 30k padahal cuma nasi kucing. hmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. macet kemaren jadi ajang aji mumpung masyarakat brebes, banyak yang ngakalin pemudik, sebagai masyarakat brebes jujur aja sih aku malu, kok bisa orang brebes kaya gitu, bukan cuma nasi kucing, bensin, bahkan toilet juga dibikin mahal

      Hapus
  14. lah ditipu sama mas2 huahahaha

    emang kalo keterusan gitu tempat duduknya masih bisa dipake? gue cuma 2x naik kereta jadi agak bingung soal sistem kereta api xD

    liat2 berita + foto brexit itu ngeri juga sih. pas h-6 itu serame itu gak? ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya kereta apinya rugi, tapi akunya juga rugi hehehe....
      h-6 belum begitu rame kayak gitu, paling h-3 atau h-2 itu udah parah-parahnya

      Hapus
  15. Hem... Gimana ya? Soalnya gue juga bingung harus komentar gimana. Yoi, kok bisa-bisanya satpamnya gitu, ya. Tapi kalo sempet maksain pasti itu bakal bahaya banget Yud. XD

    Tahun ini itu jadi Pengalamankan, biar kedepannya gak kelewatan lagi. XD hahaha.

    Btw, gue juga mudik kemaren. Tapi gak terlalu macet, sih. SOalnya gue pulangnya pas 1 minggu Ramadan. Makanya masih sepi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. minggu awal ramadhan mah masih sepi banget, bang hehehe... iya buat pengalaman semoga besok-besok nggak keulang lagi,

      Hapus
  16. Haha nasib bener dah klewatan berhenti, pake diketawain pula. Gpp dah, anggap aja berbagi rejeki ke mamang ojek :D
    Duh Jogja, aku jadi kangen sama tuh kota. Tiap ksana seringnya pakai bus. pernah dioper sama tukang bus dan gak kbagian tempat duduk, alhasil berdiri hampir sejam wkwk

    Intinya, apapun kendaraannya, pasti ada resiko :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jogja emang selalu ngangenin hehehe, ya emang tergantung kitanya bisa meminimalkan resikonya apa enggak hehe

      Hapus
  17. Kayaknya elo orang yang agak belibet mudik dengan transportasi ya yu? hahaa

    Gue setuju banget kalau naik sepeda motor dengan jarak 6 jam. Di jamin deh encok semua haha. Eh, lumayan cepet ya kalau naik kereta api, terus enak lagi gak ada macet.

    Kayaknya yang salah itu elo deh yog, gak dengar pengumuman kereta nya, malah nungguin keretanya berhenti yak haha. Eh ini pengalaman pertama elo naik kereta kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya namanya juga orang khilap bro, hehehe..... iya lain kali nggak bakal kaya gitu lagi hehe

      Hapus

Komentmu