32 komentar
  1. saya baru gabung jadi anggota.. sepertinya saya mesti beli bukunya. siapa tau nanti saya bisa ikut nyumbang tulisan di buku selanjutnya. hahay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin... aku juga pengen buat jadi penulis di buku BE yang selanjutnya. Salam Blogger Energy :D

      Hapus
  2. wah kasihan bgt kamu ya Rahardjo,, mestinya kamu jgn beli speaker tapi beli headphone yg super duper keren kualitas suaranya dan dengan semangat ranger dari Blogger Energy kamu bisa mendengarkan lagu sendirian tanpa harus beradu suara musik dgn tmn2 kos kamu,,,,,,,,SELAMAT DEH DENGAN SPEAKERNYA YA.....jaga kesehatan telinga kamu juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke oke... karena hape udah terlalu mainstream, jadi aku pakainya yang speaker :D

      Hapus
  3. wah perjuangan yang berat pasti ntar sesuai sama hasilnya brow. tinggal buku yang sudah di dapat di baca dan di teliti SWOTnya supaya unntuk buuku BE kedua bisa ikutan jadi penulis. saya juga suka biasanya beli buku disana. soalnya harga lebih miring daripada lainnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kamu anak toga mas juga ?? iya..ini toko buku yang sesuai buat kantong anak kost :D

      Hapus
  4. Wah keren banget bang lo rela puasa semi speaker, dan lebih keren lagi lo rela makan di angkringan demi BUKU ASEM MANIS CINTA-nya BE. bisa langsung mension Rangger di Twitter bang, biar makin rame.

    semoga spikernya nggak cepet rusak, dan anggot BE makin keren. gue belum beli nih, ga ada duit -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap bro... ntar gue mention ke ranger2 lain biar mereka dapet semangat tambahan dari buku ini :D

      Buruan beli, brooo...ntar keburu bukunya expired loh ..

      Hapus
  5. wah duitnya pas banget buat beli speaker sama buku...keren banget perjuangannya, mulai dari nabung sampe bisa beli speaker plus bukunya,,,

    iya, lebih enak beli di togamas..lumayan dapet diskon...
    bukunya seru..berasa banget asem manisnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukunya menurut aku nggak cuma asem manisnya... tapi ada getirnya juga, getir sama duit yang udah dikeluarin maksudnya

      Hapus
  6. Wew perjuanganmu itu nak harus puasa buat beli speaker, nanti akhir bulan gak ada makanan coba lo gigitin aja tu speaker, dijamin langsung kenyang. Apalagi kalo gigit kabelnya. :3 hahaha xD

    Duhh.. Gue belum beli bukunya, karena disini belum ada. Ngumpulin receh dulu di lampu merah, harganya lumayan tuh. Mana gramedia jarang kasih diskon, kecuali kalo ada event. O_o

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..tapi seenggakny gue nggak dibully lagi sama temen kostan gue :D

      kayaknya jarang banget deh, gramed ngadain yang namanya diskon, paling ada yang didiskon itu buku2 lama -_-

      Hapus
  7. Waahh perjuangannya sampe harus nabung dan bergelut sama si mas-mas penjaga speaker haha.

    Wah ternyata kebiasaan kita sama. Suka baca-baca buku yang udah nggak dibungkus dan nyatet tanggal setiap beli buku baru. Tapi kalo aku sih suka ditambah ttd sama kata-kata gitu sekedar buat nyemangatin cepet ngikutin jejak penulis itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan kita jodoh nih :p hehehe...

      Ada kok, beberapa buku aku yang aku tulisin kata-kata gitu, biar aku semangat stelah baca buku itu :D

      Hapus
    2. Laahh :| haha
      Iya bener, hidup sukses dimulai dari yang kecil-kecil kan yaaa

      Hapus
  8. hebat lo, berkat kerja keras dan usaha lo akhirnya bisa beli speaker juga. tapi masak ya selalu nodong buat minta pajak jadian atau pajak putus setelah ada temen lo yang baru jadian atau putus.

    lo suka buku ya? sama gue juga, kalo ngeliat buku berjejeran dirak toko buku gitu pengennya langsung gue ambil semua dan dibawa pulang deh. ini kita yang jodoh sama buku atau kita yang ditakdirkan jodoh ya? wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kita sama sama berjodoh sama buku, bukan kitanya yang jodoh...-_-

      Hapus
  9. eh btw gue udah follow blog lo nih, follow back ya buat nambah temen :)

    BalasHapus
  10. eh btw gue udah follow blog lo nih, follow back ya buat nambah temen :)

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. Wah perjuangannya mas bro .... mantap sudah :D
    jadi pengen beli nih bukunya -_- ...cek dulu dompet deh takutnya dia lg miskin ... gua lupa..dompetnya udah gw jual buat makan :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... tapi gue jamin, elu nggak bakalan nyesel baca buku ini, banyak manisnya dibanding asemnya nih didalemnya :D

      Hapus
  13. Lo terbawa arus yang fana. Seharusnya jadi mahasiswa lo harus cerdas mikirin sebuah tindakan, cuma karena dibully sama temen lo susah-susah nabung buat beli speaker, harus beli gak cuma speakernya aja tapi juga sama mas-masnya, biar temen kosan lo pada iri.

    Tapi salut sama pengorbanan lo buat ngelakuin sesuatu yang pengen lo capai, bener-bener diperjuangin. Keren. Apalagi berani pulang cuma bawa duit 4ribu doang,

    Buruan dibaca isinya, biar bisa review buku mahagaul tahun ini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bang, gue emng mahasiswa yang masih ababil -_-
      Suka khilaf sama sesuatu yang bersifat fana kaya beginian ..hehehe

      Hapus
  14. Satu : ngebaca postingan ini gw jadi inget klo gue udah gajian, berarti gua udh bisa beli buku asem manis cinta yg gw idam-idamkan sejak bulan tuir.

    Dua : emang perang speaker di kosan yg satu rumah gak sakit tekia ya? Gw aja perang speaker sm tetangga tekinga gw udah pedih bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiga : ayo buruan beli bukunya entar keburu keabisan :D

      eh itu tekia maksudnya telinga ? itu typo atau emang bahasa dari daerah mana gitu ya ??

      Hapus
    2. Itu typo mas bro. Hahahaha.. Maap

      Hapus
  15. ihhh so sweeet sampe relain uang 40 demi buku ituu..hehehe..aku juga udah beliii!! tinggal nunggu buat aku resensi ajah..hehe. nggak diresensi sekalian kk?? ehh, tapi nggak papa lagi kalau moto buku di gramed, aku juga sering kek gitu dan nggak dimarahin juga..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenrnya itu udah aku resensi, tapi cuma resensi singkat aja :D

      Hapus
  16. Wuih, sampe rela puasa jajan buat beli speaker. Aaa... Lia juga ingin beli bukunyaaa~ Tapi sayang, dompet isinya uang monopoli semua :( #PLAK *ditampar pake kamus setebel 7cm*

    BalasHapus
  17. sisa penghidupan demi si Unyu yaa. Sama kaya gue nih. Tapi gue lebih beruntung dari elo. Haha xD

    mahal banget tu speaker -_- buat anak akuntan sih, ogah beli speaker semahal itu. Toh pake speaker hape juga masih bisa. Yang ngeiklanin itu si limbat. Malah kalah speaker lo itu dengan ni hape ._.

    Kita sama-sama berjuang demi si Unyu. Jangan-jangan kitaaaa............

    BalasHapus

Komentmu