54 komentar
  1. Balasan
    1. ini kisah nyata saya . . . .

      perkenalkan nama saya YUNI SARA, saya berasal dari kota Bandung saya bekerja sebagai seorang karyawan di salah satu perusaan Yogyakarta.dimana saya sudah hampir kurang lebih tiga tahun lamanya saya bekerja di perusaan itu.

      Keinginan saya dan impian saya yang paling tinggi adalah ingin mempunyai usaha atau toko sendiri,namun jika hanya mengandalkan gaji yah mungkin butuh waktu yang sangat lama dimana belum biaya kontrakan dan utan yang menumpuk justru akan semakin sulit dan semakin lama impian itu tidak akan terwujud

      saya coba" buka internet dan saya lihat postingan orang yg sukses di bantu oleh seorang kyai dari sana saya coba menghubungi beliau, awalnya saya sms terus saya di suruh telpon balik disitulah awal kesuksesan saya.jika anda ingin mendapat jalan yang mudah untuk SOLUSI MUDAH, CEPAT LUNASI UTANG ANDA, DAN MASALAH EKONOMI YG LAIN, TANPA PERLU RITUAL, PUASA DLL. lewat sebuah bantuan penarikan dana ghoib oleh seorang kyai pimpinan pondok pesantren sundoko.dan akhirnya saya pun mencoba menghubungi beliyau dengan maksut yang sama untuk impian saya dan membayar hutang hutang saya.puji syukur kepada tuhan yang maha esa melalui bantuan beliau.kini sy buka usaha distro di bandung.
      Sekali lagi Saya mau mengucapkan banyak terimah kasih kepada kiyai sundoko atas bantuannya untuk mencapai impian saya sekarang ini. Untuk penjelsan lebis jelasnya silahkan KLIK DISINI
      Anda tak perlu ragu atau tertipu dan dikejar hutang lagi, Kini saya berbagi pengalaman sudah saya rasakan dan buktikan. Semoga bermanfaat. Amin.atau hub no hp 085298609998.

      Hapus
  2. Udah ni, ceritanya?? Hadeh.... Jadi pengen ngelanjutin gimana gitu, ceritanya biar agak panjang. Ditambah deskripsi gitu kek bro. Dari berangkat mungkin. Biar panjangan dikit. hahahaha.

    Maaf, gue suka gitu orangnya. Maunya baca yg penuh drama gitu. Tapi, ini singkat, padat dan tepat menurut gue, sih. Apalagi pas di Quote agak bagian akhir. Nyesss banget bacanya.

    Tamat SMK 20 tahun kerja akan lebih dihargai jika yang 4 tahun kuliah. Sadis.... Semoga anak bapak itu juga sukses ya, biar bapaknya segera istirahat di rumah menikmati hidup ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mikirnya gini bang, kadang kalo bikin postingan panjang malah kadang muter-muter dan nggak nemu intinya, jadi malah yang baca bosen hehe, jadi mending dibikin kaya gini, tapi btw makasih ya bang udah koment... sukses terus ya hehe

      Hapus
    2. Hahahaha. Sebenarnya ada triknya, sih. Tapi, gue sih gak masalah.

      Amin... Makasih doanya.

      Hapus
    3. Keknya enak kalo di tambahkan apa sih yang dikerjakan di pabrik? Selain pendidikan apa sih masalahnya? Biar lebih terbayang curhatan bapak itu.

      Hapus
  3. Lha kenapa aku pas mau daftar masuk SMA jadi labil gitu. Soalnya mamak bilang lebih baik masuk SMK aja. Biar cepat dapat kerjaan nanti dimasa depan. Dan seperti yang lo katakan barusan, pendidikan memang lebih baik daripada pengalaman kerja.

    Untung aja gue dulu milih masuk SMA, walau sebenarnya masuk SMK juga gak salah kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau ambil kuliahnya teknik, dari SMK malah lebih bagus, malahan nanti udah tahu dasar-dasar ilmunya, tapi ya kalo udah masuk SMK orientasinya emang lebih buat kerja

      Hapus
  4. ya, sepertinya disini terlihat perbandingan "lebih hebat" mana, pendidikan yang ditempuh dengan pengalaman kerja yang dimiliki. Kalau memang kuliah 4 tahun lebih dihargai daripada mengabdi selama 20 tahun sih, agak miris juga kerasanya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya broo, kasian juga sama si bapak ini, udah 20 tahun kerja tapi jabatannya masih segitu-segitu aja, nggak kaya yang dari sarjana, langsung bisa dapat jabatan tinggi

      Hapus
  5. Di akhir postingan akhirnya si bapak bersikap bijaksana. Maklum sih emang sekarang zaman serba maju, pun dengan tingkat pendidikan. Jadi meskipun si bapak udah puluhan tahun kerja di pabrik juga harus mampu bersaing dg sarjana baru. Mudah2an si bapak ga galau lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin.. sebenarnya bapaknya udah sadar kok, cuma beliau ini lagi curhat tentang kegundahannya aja hehe

      Hapus
    2. Gundah gulana yg ga berkesudahan hehehe

      Hapus
  6. Wah, setuju nih sama postingannya. selain pengalaman, pendidikan juga penting, kayaknya anak-anak SMK yang termakan slogan "SMK BISA!" dan lebih memilih masuk SMK biar bisa langsung keja harus baca postingan ini dulu dah. curhatan karyawan pabrik ini sama persis kayak curhatan ibu kost gue dulu yang bilang kalo suaminya jadi buruh pabrik bertahun2 tapi gajinya tetep 500 rebu, untung dia punya kost-kostan buat tambahan penghasilan perbulan.

    btw, gue pribadi lulusan SMA dan sekarang masih kuliah, sebenernya gue bisa aja langsung kerja dengan gaji tetap, tapi gue lebih milih freelace dan fokus ke pendidikan gue dulu aja, karena gue sadar pendidikan itu penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bro, pendidikan itu penting... kadang orang menganggap kuliah itu nggak penting, menurut aku kuliah itu penting, selain menambah ilmu kita juga bisa mengubah pola pikir kita, kan beda pola pikirnya orang yang kuliah sama yang enggak

      Hapus
  7. kalo gue duduk didepan bapak itu, bakalan salah tingkah juga sih. bingung, mau nge iyain, dengan niatan bikin hati si bapak itu seneng. atau mau gimana.
    mungkin itu salah satu cerita dari karyawan yang udah kerja lama di kantor ya. nanti bakalan ada juga tuh, yg dia udah selesai sampai s2, kemudian posisinya nggak mau disamakan seperti posisi yang hanya lulusan s1, dia mau posisi yang lebih tinggi. nah, itu cara bilangnya gimana tuh ya.
    kaloo gue pribadi, pendidikan yang kita terima di perkuliahan itu sebenernya buat fasilitas aja sih. fasilitas, supaya diri kita bisa lebih tau kemampuan kita ada dimana. skill apa yang sebenernya yg harus dikembangin. gitu sih menurut gue.
    sotoy ya? bodo amat ah
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap kejadiannya sama bro kayaknya, mau ngomong takut si bapak malah jadi kesinggung hehe.... sip sip, makasih ya bro buat pendapatnya

      Hapus
  8. ini benar-benar menginspirasi banget buat mahasiswa yang sekarang lagi males-malesan kuliah nih. bener-bener ilmu yang kita dapat dari bangku kuliah itu ternyata memang sangat berharga.

    ternyata pengalaman aja nggak cukup, harus juga disertai pendidikan. semoga rasa sedih bapak tersebut bisa dilampiaskan ke anaknya, agar anaknya bisa mencapai jenjang kuliah dan tidak seperti bapaknya.

    cerita yang singkat tapi sangat ngena sekali hikmahnya :)

    BalasHapus
  9. Aaaa ceritanya nanggung banget... Panjangin dikit ceritanya deh biar ga terlalu pendek ya hehe.

    Dunia kerja zaman sekarang emang keras. Kalo cuman tamatan SMA/SMK bakal susah dapat posisi bagus. Bahkan, yang S1 pun juga ga mudah buat nyari pekerjaan. Karna masih ada IPK yang menjadi filter perusahaan sebelum merekrut karyawan baru.
    Jadi ya sama-sama di posisi yang ga enak sebenernya. Tapi ga ada salahnya kalo mau ngelanjutin sampe S1, setidaknya posisi kita di dunia kerja lebih mudah dilirik perusahaan.
    Tapi bukan berarti yang tamatan SMK ga bisa bersaing loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo panjang malah jadi takut bosen bacanya bro, hehehe
      ya disini bukan masalah yang SMK itu nggk bisa bersaing, ini pointnya supaya jangan menganggap remeh pendidikan, toh kadang kan banyak orang yang pikirannya pendek terus menganggap kalo pendidikan itu nggk pening, siip makasih ya masukannya

      Hapus
  10. walaupun ceritanya sedikit tapi ngena banget, keren lah pokoknya!

    bapaknya bijaksana, beliau tau kalau jaman sekarang ini keras, apalagi dunia kerja. saya berharap semua orang tua kayak bapak ini, paham betul bahwa pendidikan itu mutlak pentingnya buat generasi muda.

    dunia kerja itu g kayak dunia sekolah, kuliah, yang notabene saingan kamu buat dapet nilai bagus tuh cuman anak2 sepantaranmu doang. dunia kerja itu alot bahkan mengerikan kalau boleh saya bilang. maka dari itu pendidikan yang kita tempuh g cuman buat dapetin ijazahnya doang, tapi dari pendidikan kita juga belajar menata kecerdasan emosi kita untuk menghadapi dunia "orang dewasa". buat mahasiswa yg lagi nunda2 lulusan, baca deh postingan ini, biar semangat!

    BalasHapus
  11. Hm, pengalaman memang merupakan guru terbaik, tapi tanpa pendidikan, posisinya ya kemungkinan tetap disitu situ saja. Mungkin ada yang ijazahnya cuma beli, tapi tidak sedikit yang berjuang buat mendapatkan selembar kertas itu, dan di dunia kerja, semuanya terbayar. Mereka yang cuma tamatan SMK atau SMA yang hanya berkutat dengan UN dan PR tentu akan beda posisinya dengan sarjana yang berkutat dengan berbagai tugas setiap hari ditambah skripsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yapp bro, ijazah adalah barang berharga yang sangat penting di Indonesia ini,

      Hapus
  12. Kasian ya si bapak, 20 tahun bukan waktu yang singkat lho. Makanya gak heran kalo si bapak curhat kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. iya kasihan emang si bapak.ini, tapi aku dan kawan2 udah nggk bisa ngasih nasehat kaya gimana

      Hapus
  13. Gilaa 20 tahun, itu pengabdian yang luar biasa looh...
    Eh, tapi bagaimana dengan para guru yang juga sudah banyak mengabdi?
    Saya rasa gajinya tentu lebih kecil dari bapak itu dan guru itu lulusan sarjana loh, #bukaKasusBaru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo soal guru, yang jadi masalah di pendapatan para guru tersebut, ya wajar kalo dibilang guru itu pahlawan tanpa tanda jasa, mereka udah rela ngajar kita dengan sabar dan telaten, tapi penghasilan mereka nggak seberapa, apa lagi yang guru honorer... ya.udah miris lah

      Hapus
  14. Sedih bacanya. Apalagi situ kan termasuk yg disindir sama si bapak karyawan itu. Untungnya beliau sadar, gak asal nyalahin keadaan. Mantap postnya. Singkat, gak bertele2, poinnya pesannya gue malah dapet banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  15. Quote di akhir tulisan ini deep juga ya. Kadang ya pada masa sekarang ya gitu, pendidikan lebih dihargai daripada pengalaman.

    Tapi kalo diantara kedua itu; pendidikan dan pengalaman dijadikan satu. Mungkin hasilnya lebih dahsyat lagi

    Singkat, padat dan to the point. Asek nih

    BalasHapus
  16. Awalnya rada sebel sama bapaknya :( Soalnya paling nggak suka kalo ada yang nganggep orang tua itu segalanya, dan yang lebih muda harus nurut orang tua. Tapi akhirnya bapaknya memberikan ending yang memuaskan egoku. Pendidikan itu penting. Untungnya bapaknya sadar, dan mau nyuruh anaknya buat kuliah. Semoga anaknya jadi sukses dan membanggakan bapaknya. Bisa menutupi segala kegelisahannya selama ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiinn... makasih ya bro, buat komennya

      Hapus
  17. ijazah itu penting.. keterampilan/keahlian penting, keduanya saling mendukung untuk dunia kerja kalo punya salah satu aja..bakalan susah kedepannya.. kecuali kalo ingin wiraswasta.., buat adik2 sekolah yang serius..masa depan yang baik dimulai dari sekarang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yng namanya soft skill jadi sebenernya yang diajarin di sekolah bukan cuma hard skill soal mata pelajaran, tapi juga soal kemampuan wiraswasta macam begitu, toh itu sebenarnya penting loh

      Hapus
  18. Ya emang gitu sekarang kayaknya deh, mas.
    Tapi kadang ada juga perusahaan yg pendidikan kurang penting. Yang penting pengalaman yang bertahun2. Bukan cuma pengalaman sih, tapi prestasi selama bekerja. Jadi, sarjana aja gak cukup. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi sarjana aja nggak cukup sebnarnya ya, broo hehe

      Hapus
  19. SEMEN TIGA RODA di gempola palimanan itu?
    wah gue sering lewat bolak-balik situ cuy

    pendidikan itu peniting tapi bukan segala-galanya.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaap bro, tapi nama pabriknya sebenarnya Indocement, tiga roda itu merek dagangya hehe, ya ada banyak hal yng belum diajarin di pendidikan di sekolah

      Hapus
  20. Kenyataan banget ini. Perusahaan melihat pendidikan sebagai tolak ukur gaji seseorang. Semakin tinggi pendidikannya ya semakin tinggi gajinya. Seperti PNS yang ada golongannya.

    Hal itu jugalah yang selalu dibicarakan emak sama bapak biar aku semangat untuk kuliah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaapp broo,makanya kita mesti semangat kuliahh

      Hapus
  21. iya, itu benar. tapi gue sebagai sarjana yang bisa jadi gaji gue juga lebih gede dari yang udah lama juga ngerasa sedih sih. kayak kalo gue di posisi mereka, udah mengabdikan diri selama bertahun tahun tapi ada anak baru ehhh gajinya udah lebih gede aja. tapi emang bisnis is that way..dunia memang keras, bro. apalagi kalau menyangkut masalah uang mah duhhh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang jadi ironisnya di dunia kerja sekarang kak, ijazah lbih berarti dari pengalaman

      Hapus
    2. itu yang jadi ironisnya di dunia kerja sekarang kak, ijazah lbih berarti dari pengalaman

      Hapus
  22. Mengutip kalimat dari novel Sabtu Bersama Bapak nya Adhitya Mulya : "Prestasi akademis yang baik bukan segalanya. Tapi memang membukakan lebih banyak pintu, untuk memperlihatkan kualitas kita yang lain.”

    BalasHapus
  23. maaf ya,ini mau cerita sedikit masalah pribadi waktu aq diluar negeri,dulu di sana aq kerja selama 3tahun jadi buruh pabrik,tapi hasil kerja ku disana cuma untuk membantu orang tua untuk melunasi hutang piutangnya belum ada untuk bikin usaha dikampung,aq usaha cari di internet cari jalan keluar permasalahanq dan tanya2 orang pintar yaitu paranormal ternyatah aq temukan atas nama ky songo dgn no. beliu0852,1751,9919 aq beranikan diri telpon beliau dan cerita kisahq dan beliau orangnya ramah dan dia berikan petunjuk jalan permasalahanq degan jalan islam,berkat bantuan ky songo sekaran aq udah bisa ada usaha kecilan,biarpun cuma melaksanakan kewajiban untuk berikan beliau pembeli perlengkapan ritual itu tak seberapa,dibanding hasilnya sekaran memuaskan,cuma sekali mengeluarkan uang sekaran aq udah lega dan membantu orang tua juga,atau anda mau mengenal beliau lebih lengkap lihat di www.paranormal-kisongo.blogspot.com.pesan aq bagi anda semua anda harus yakin dan percaya adanya dunia gaib,terima kasih,wassalam

    BalasHapus
  24. Maaf kang ikut coment yah soal pekerjaan. Kami ini bisa di bilang kaum buruh tertindas dan gajih kami tidak sebanding dengan resiko yang kami hadapi selama bekerja, bisa saja tangan kami putus oleh mesin tersebut dan tangan kami bisa saja terkena mesin panas setiap hari .. apakah wajar buat kami dengan di upah borongan untuk pekerja ?? Dengan upah tidak layak ??
    Saya pernah kerja 8 jam cuma dapat 35.000 dan ituh di acc oleh atasan kami apakah wajar tidak ??

    BalasHapus

Komentmu